Buat yang Kangen, Ini 5 Hal yang Gak Bisa Dilupain Dari Masa Kecil

Bagikan:

Prijaji.com – Masa yang paling indah bagi seseorang diantaranya adalah masa kecil, masa-masa bermain, dan masa yang penuh dengan kenangan.

Adapun sekarang hal yang miris salah satunya adalah ketika kita melihat anak-anak yang lebih suka menyendiri bermain dengan gadgetnya, hal tersebut berbanding terbalik dengan anak-anak yang lahir di tahun 90an.

Bahkan sudah berbeda 100 derajat dari anak-anak Indonesia yang lahir di era 90an. Mungkin anak yang lahir di tahun 90an adalah generasi terakhir yang mengenal permainan tradisional, bermain dengan teman, dan bermain tanpa gadget.

Beruntunglah untuk kamu yang lahir di tahun 90an, dan Ini 5 hal yang tidak bisa dilupakan dari masa kecil.

alterntif text

5. Main Petak Umpet, Giliran Jaga Malahan Pulang

https://i2.wp.com/prijajiblog.files.wordpress.com/2017/06/robitmh-com-fileminimizer.jpg?ssl=1

Credit: robitmh

Anak yang lahir di  tahun 90an, pasti sangat akrab dengan permainan yang satu ini. Pasalnya, masa kecil dulu gak secanggih sekarang, anak-anak masih belum ada yang punya gadget. Jadi lebih banyak bermain di luar rumah bersama teman-teman.

Bermain apa saja yang penting jadi, salah satunya main petak umpet. Tapi ada gak dari kalian yang kalau giliran jaga, malah cari-cari alasan buat pulang.

Tapi pas mau pulang, teman-teman pada marah dan besoknya kamu gak di ajak main lagi. Ada gak antara kalian yang dulunya gitu?

4. Nonton Power Rangers Bareng, Malah Rebutan Rangers Merah

https://i1.wp.com/prijajiblog.files.wordpress.com/2017/06/ndependent-co-uk-fileminimizer.jpg?ssl=1

Credit: independent

Hari minggu tiba, waktunya standby didepan televisi. Cari film-film kartun sekaligus cari film Power Rangers, lalu ajak teman-teman nonton bareng dirumah biar nanti bisa ‘praktek bersama’.

Ngeliat aksi-aksi para Rangers melawan monster itu serasa keren, pahlawan banget dan sepertinya cocok untuk ditiru anak-anak.

Tapi gak serunya bareng sama teman-teman, bukannya nonton malahan berantem, merebutkan Rangers merah. Kalau ada teman cewek yang ikut nonton, dia malahan santai aja milih Rangers kuning atau Rangers merah muda. Beda dari anak laki-laki.

Tapi menariknya, kalau dulu berantem ngerebutin Rangers merah bukan ngerebutin ceweknya. Setelah dewasa ngerebutin ceweknya, Ranger merahnya di cuekin. Bener gak?

3. Main Sepak Bola, Si Pemilik Bola Jadi Raja

https://i1.wp.com/prijajiblog.files.wordpress.com/2017/06/pinterest-com-fileminimizer.jpg?ssl=1

Credit: pinterest

Masa anak-anak itu, masa yang sangat menyenangkan, dan bebas dari beban pikiran. Anak-anak dulu pikirannya cuma ada tiga:

1. Bagaimana caranya biar bisa jago main
2. Bagaimana gak di Bully sama preman sekolah
3. Bermain dulu baru belajar.

Terlepas dari itu, dulu anak-anak suka main sepak bola. Bahkan buta waktu. Mau waktunya pagi, siang, sore. Gak masalah. Yang penting main bola.

Uniknya, kalau main bola, pemilik bolanya seakan-akan jadi raja, jago main, dan berhak mengeluarkan pemain-pemain yang baginya terlihat nakal dan jago (biar si pemilik bola yang jago sendiri). Namun sayangnya, kenapa saya dulu nggak pernah jadi pemilik bola.

2. Gak Ada Penghapus, Air Liur Pun Jadi (Maaf Agak Jorok)

https://i0.wp.com/prijajiblog.files.wordpress.com/2017/06/wikimedia-org-fileminimizer.jpg?ssl=1

Credit: wikimedia

Yang satu ini bukan soal permainan, yang satu ini soal belajar mengajar di sekolah. Kebiasaan buruknya sewaktu sekolah adalah malas beli penghapus, bukan gak ada uang, tapi capek hilang mulu.

Akhirnya jalan pintasnya supaya gak beli penghapus lagi, pakai air liur dan hasilnya di marahin sama guru. Karena bukunya kotor hitam-hitam. Tapi beruntung si guru gak pernah tahu itu menghapusnya pakai liur.

Agak jorok ya, tapi pernah gak kamu mengalaminya? dan pertanyaannya, siapa sih otak jenius penemu penghapus air liur sehingga tersebar luas ke seluruh Indonesia?

5. Beli Makanan Berhadiah, Hadiahnya di Ambil, Makanannya Dibuang

Pernah gak waktu dulu kamu beli makanan ringan yang menjanjikan hadiah, tapi cuman mau ngambil mainannya aja, makanannya dibuang?

Duit sampai habis beli makanan itu, tapi hadiahnya gak dapat. Nahasnya setelah habis duit, justru nyesal gara-gara makanannya dibuang.

alterntif text
Bagikan:

Rifaldo Surya

Quotes aja ya, Jalani hidup kamu sebaik-baiknya.

You may also like...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.